Saturday, March 19, 2016

Assalamualaikum..



Lamanya tak update. Entah releven lagi atau tidak menulis di blog ni agaknya..;)
Tapi demi menjadikan ianya kenangan, nak sambung jugaklah al kisah hati dan hidup di sini..


Entry sebelum ni berkaitan kenangan aku berpantang dengan penuh cabaran.

Sekarang Hasrizal dah pun 2 tahun 1 bulan. Lama dah kisah pantang tu aku tinggalkan. Tapi cabaran membesarkan Hasrizal juga tak kurang hebatnya..

Selalu dengar orang kata, setiap anak cabarannya berbeza. Masa aku dalam pantang, mak selalu cerita.. Cabaran membesarkan aku adalah aku kuat menangis. Sehingga usia 7 bulan, baru sawan tangis (sawan katanyaaaa..;)) tu hilang. Kalau tak, aku mampu menangis sepanjang perjalanan dari Batu Arang ke Tanjung Malim dengan nada yang sama tanpa henti. Bayangkan???

Adik aku pula, mak aku gelar pak enjut. Nak tidur wajib masuk buai dan dienjut tanpa henti. Kalau berhenti, automatik bangun. Kalu tidur 3 jam, 3 jam lah mak aku depan buai tu. Punyalah mak aku payah nak buat kerja rumah hatta sembahyang sekali pun. Dulu buai elektrik tak ada lagi. Kalau ada pun, tak mampu beli..sobs.

So dari cerita-cerita mak, aku pun bersedia la jugak kot Hasrizal ikut perangai aku kuat menangis. Dan lagi mengharukan bila mak mertua aku kata, husband aku pon kaki nangis. Lagi parah, sampai 2 tahun setengah..Makaihhh.. 2 tahun setengah campur 7 bulan..Takkan Hasrizal nak menangis sampai 3 tahun lebih..huaaaa..Sampai kesitu aku predict..

Selepas pantang barulah aku nampak, cabaran Hasrizal ni dimana.. HAsrizal merupakan bayi yang SUSAH TIDUR. huaaaaa...mamanya suka tidur. Macam mana niiiiii...

Biasanya bayi ditepuk-tepuk, boleh tidur. Di shopping mall pun boleh tidur atas bahu ayah atau dalam stroller..Malah tidur bayi biasanya melebihi 12 jam. Tapi Hasrizal lain. Hasrizal hanya boleh tidur kalau aku ada, masa menyusu badan, atau dalam buai. Selainnya jangan haraplah even dah berjam-jam berjaga. Hasrizal hanya tidur lebih kurang 6-7 jam sehari. Malah tidur malamnya, selepas pukul 11 malam dan Hasrizal akan bangun setiap 15 minit/40minit/1jam untuk menyusu atau menangis. Bayangkan????

Jangan cakaplah, aku tak cuba ajar tidur awal. Kadang-kadang aku tahan dia dari tidur petang supaya malamnya tidur awal..Aku masuk bilik seawal 9 malam. Tutup lampu, senyap sesenyapnya. Malangnya dia melalak sebab tak nak tidur lagi. Aku pula ibu yag bekerja, Maka setiap pagi pergi kerja dengan bebanan mata yang mengantuk, badan yang lesu dan kurang semangat. (Kerja tetap produktif!! ;))

Mas atu aku sentiasa berharap, makin besar Hasrizal makin berubahnya masalah tidurnya.. Tapi nampaknya tak jugak.. Doktor kata badan Hasrizal tak naik banyak walaupun selera makan sangat memberangsangkan sebab waktu tidurnya tak cukup. Tapi apa boleh buat, budak tak mahu tidur, hihi

Selain masalah tidur, Hasrizal juga kurang antibodi. Puncanya dari hari pertama aku lahirkan Hasrizal. Husband aku flu batuk teruk masa tu. Kami tidur 1 wad. So Hasrizal dijangkiti virus flu ayahdaddy nya pada hari pertama dilahirkan. So, tak sempat badan Hasrizal nak bina antibodi sendiri masa tu walaupun menyusu badan. Maka selepas dari tu, Hasrizal mudah sakit.

Sebelum umur Hasrizal 1 tahun setengah, banyak yang Hasrizal hadapi.
Antaranya :

1) Demam sekerap seminggu sekali (flu batuk ada juga)
2) Kuku tercabut (infection sampai demam)
3) Kena air panas
4) Kena renjatan elektrik (Masuk mulut wayar buai elektrik)
5) Berak berdarah infection salmonella thyphi - admit di PPUM (Detik terbesar yang buat aku ambil madical card)
6) Pneumonia dan tonsilitis -admit Pusrawi (Alhamdulillah dah ada madical card, selesa)
7) Hand foot mouth disease (kuarantin 2 minggu)

Lepas semua ni, husband aku sediakan aku juga medical card. Pengalaman di Hospital Kerajaan dan Swasta buat kami lebih matang untuk menilai dan bersedia. 

Hasrizal juga kami provide dengan vaksin tambahan yang tak disediakan oleh Klinik Kerajaan. Antaranya Pneomococcur, Rota Virus dan campak tambahan. 

Kami kene bersedia kerana kami tahu anak kami lemah antibodi!!

Selepas umur Hasrizal 1 tahun setengah lebih kurang, barulah kami dapat nampak rutin atau jadual Hasrizal yang sedikit sebanyak dah boleh dibentuk..

- Hasrizal akan tidur dalam buai pada waktu siang sahaja. Malam, tak perlu buai. (sebelum penetapan begini ada, kami memang huru hara. Kejap angkut buai, kejap tidak. Kejap tidur bawah, kejap masuk buai. tidur buai kadang kala 15  minit je, lepas tu melalak nak turun  buai. Kiranya kami bersedia je bila-bila Hasrizal nak berbuai)

-Dan Hasrizal tak kerap lagi sakit. Yang ni yang paling penting..

-Hasrizal akan tidur sebelum pukul 12.30 malam. Dan hanya akan bangun maksimum dua kali sahaja untuk menyusu,..Inilah rahmat paling besar. Sebelum umurnya 1 tahun setengah, Hasrizal akan bangun 15minit sekali. Tidur tak pernah melebihi 2 jam. Bangun berkali-kali untuk menyusu hingga menggagalkan penyusuan badan sepenuhnya. Walaupun kecewa, aku bersyukur sebab yang penting adalah kesihatan kami. Waupun Hasrizal tak dapat penyususan badan sepenuhnya, tapi aku selalu berdoa supaya aku sihat. Kalau aku tak sihat, siapa yang mampu layan jadual tidur Hasrizal yang tak menentu malah kerap tak sihat..;(  Hasrizal taknak tidur dengan orang lain. Dan aku tak pernah ajar dia tidur malam walau dengan opah  dan atuk nya. So aku sangat bimbang kalau aku sakit. Dan alhamdulillah, sampai umurnya sekarang, aku tak pernah demam atau sakit yang teruk-teruk..satu yang sukar dipercayai... Sihat demi layan kerenah hasrizal,.. Ni juga rahmat besar untuk aku..

Selain cabaran nyata di atas, hasrizal pernah diuji dengan sakit di alam tak berapa nak nyata. Menangis melalak for no reason. Kami bawa berubat. Sekejap ok, jadi semula. Yang ni mungkin salahnya dari kami selaku ibu bapa. Kami tetap dengan active life style kami even ada anak kecil. aku angkut Hasrizal kemana sahaja tak kira waktu. . (Pernah ke hot spring Sabah, hutan tebal kami redah bawa hasrizal..huhu)

Tapi syukurla, Hasrizal tak lama diuji begitu. Walaubagaimanapun, cabaran ni memang tak boleh nak lupa. Jeritan tangis Hasrizal cukup menggugat kertabahan aku. Sudahnya, mak long aku yang jadi asbab Hasrizal sihat dari semua tu. Maklong urut dan bekalkan minyak dari Mekah. kemana aku bawa Hasrizal, aku sapu minyak tu. Alhamdulillah, Hasrizal ok.

Haaaa..ni lah antara cabaran membesarkan Hasrizal hingga dua tahun..Belum lagi termasuk cabaran Hasrizal lambat berjalan. hihi.


HAsrizal masa berumur 1 tahun 5 bulan. (Masa ni belum berjalan sendiri..;p)

will be continue...

#Apapupun, apa yang aku alami ni sebenarnya sekecil-kecil cabaran berbanding ibu-ibu di luar sana yang diuji dengan ujian yang lebih hebat. Sesungguhnya Allah menguji mengikut kemampuan umatnya.. sekadar perkongsian pengalaman aku sendiri dan entry ni aku wujudkan sebagai kenangan buat anakku sendiri. Sekian

Saturday, June 27, 2015

44 HaRi yAnG SePerTi 44 BuLaN~

Assalamualaikum..

Wahhh lamanya tak update, serius tak ada masa. Tambah-tambah baby dah berumur 1 tahun 4 bulan, tengah melasak. Setahun lebih dah berlalu dari entry sebelum ni. ;)

Tapi kenangan bersalin dan berpantang masih segar dalam ingatan. Sebelum terlupa moh update!

BeRpAnTaNg~

Aku tak berdisiplin. Sangat!!! Pantang macam tak pantang. Aku dah cuba sehabis baik, tapi orang sekeliling kata aku lasak sangat masa pantang. ;(

Sepanjang berpantang 44 hari , cabaran demi cabaran mendatang. Ujian demi ujian kena tempuh. Nak cerita satu persatu, memang kena tulis novellah kan. So tak sanggup ok. Ingatkan mengandung dan bersalin je disulami sakit dan ujian, Rupanya aku lebih diuji masa berpantang.. Apa yang berlaku??

Masa pantang, macam-macam aku kena :

- Mata bengkak, Alergik. Serius macam kena tumbuk. Pergi klinik pun malu. (T_T)
- Suspect denggi..Rupanya bentan! Demam hingga 38.3 C dan sendi lenguh-lenguh.
- Pengeluaran darah meningkat padahal dah minggu kedua bersalin. Suspect tumpah darah, tapi rupanya ada gumpalan darah yang belum keluar (kena scan semula).. Terbayang-bayang kalau Doktor nak seluk. Huaaaa..
- Lepas hari 44, boleh berlari dah. Tak sakit. Tapiiiii....bekas jahitan macam terbuka. Only a small gap and looks like darah beku. OMG!! Doktor nak jahit semula ke ???? Lariiii. 


Tapi alhamdulillah, lepas sebulan (usaha sendiri) semuanya back to normal. No gap and wound anymore. Lega seleganya. Macam-macam aku hadap sampai doctor nak refer aku semula ke hospital. Bayangkan tahap stress dan milk production aku. Of course merudum. Berpantang dan air mata macam tak dapat dipisahkan. Apalagi ulang alik klinik dan hospital. Sampai suami tunda study. Tak meroyan?? Nasib tak! 

So adakah u nak expect I akan mengandung semula selepas beberapa bulan??? huahuahua..Memang kena hold dulu la kan sebab I trauma. tsk tsk tsk. Plus, aku nak fokus pada si kecik ni dulu. Tak sampai hati nak bagi adik saat dia tak putus susu lagi dengan aku. Walaupun aku plan nak beranak nonstop supaya umur 33 boleh stop beranak dan umur 40 anak dah besar-besar. haha. Plan perlu diubah nampaknya. (^^,)

Apapun, syukur alhamdulillah sebab suami always support dan principal kami sama. Untuk memiliki anak memang tak susah. Tapi kena ingat, anak tu amanah. Kuantiti bukan lagi isunya but quality. Setiap satu yang kita perlakukan pada anak, akan diperhitung kelak. So aku dengan suami memang ada principal sendiri. Nak ikut orang beranak, memang tak la kan. Sebab tu lepas 4 tahun berkahwin, baru kami ready untuk memiliki cahaya mata. Dalam 4 tahun tu, berpuluh kali orang tanya pasal anak, mandul la, tak pandai la, tak power la..Tapi alhamdulillah, aku dan suami tak melatah pun. Malah kami tak ambil pusing. Anak bukan kereta, anak bukan mainan. Sekali Allah dah anugerahkan, berkali-kali kita kena syukur dan bersedia untuk berkorban. Apa yang pasti, setiap orang ada pandangan berbeza dan ini hanya pandangan aku yang kerdil ni.;)

......................................

Ok, short entry je kali ni (short ke??;)). Will be continue. Next entry, nak story tentang anakanda yang merupakan bayi yang sukar tidur. Antibodinya yang agak rendah dan penyebabnya..;(

Masa ni umur Hasrizal 7 bulan.;)

** Its not easy to raise you up baby. But you are my precious. Sumpah akan usaha menjadi mamamommy yang super power. haha. Nite beautiful people. 



Friday, July 18, 2014

DeTiK 01 FeB 2014

Assalamualaikum..

Baru ada ruang nak curi masa. itupun curi masa yang hampir tiada. Aku dah mula bekerja pada 2 Mei 2014 lepas. Alhamdulillah, walaupun dah 3 bulan cuti, tapi masa mula kerja, aku dapat adapt segera. Tak adalah hilang dalam dunia sendiri atau rindu anak sampai tak boleh bekerja.. haaa, tips nya mudah sahaja :

- Sebelum mula bekerja, dah belajar hantar anak pada pengasuh. Aku hantar anak 2 weeks lebih awal. So saat-saat sukar berpisah dengan anak tu aku dah lalui dahulu dan tak libatkan tempat kerja.

- Sebelum mula bekerja, aku dah ke tempat kerja terlebih dahulu untuk ambil mood dan tengok tahap kerja yang bakal disambung/dipikul.

Alhamdulillah....

..............................................

Sambungan entry lepas..;) Kisah yang tak akan dilupakan dalam episod hidup iaitu saat kelahiran anakanda ke dunia..

31Januari lepas : Masa tu cuti Chinese New Year. Malamnya aku tengok Maharaja lawak Mega dengan suami. Ketawa punya ketawa.. tapi kejap-kejap rasa tak selesa pada perut. Mengerut sekejap. Tapi lepas tu hilang.. Berlarutan sampai 12 tengah malam. Tidur pula tak boleh. Aku tak rasa nak beranak lagi sebab tak la sakit sangat macam orang selalu cerita. Tapi dalam masa yang sama hati mula risau sebab tak pernah pula tak selesa macam ni sampai tak boleh tidur. Aku asyik ke toilet kot ada keluar tanda. Tapi tak ada. So usaha untuk tidur. Tak boleh!!! Sampai 2.30 pagi aku ajak suami ke hospital. Walaupun tak berapa sakit, tapi aku nak check jugak sebab aku tak boleh tidur.. Bagi aku tak boleh tidur tu satu keadaan yang serius sebab masa mengandung aku paling mudah tidur, heeeee...

Sebelum ke hospital, aku singgah rumah mak. Gaya macam nak beranak sungguh. Salam mohon ampun bagai. Kemudian terus ke hospital meredah pagi yang dingin..Suami agak cuak tapi aku kata, jangan risau sebab tak sakit lagi. Tepat 3.10 pagi, kami sampai Hospital DBM Gombak. Tak ada umat pun selain nurse dan bidan. Kiranya kami je patient malam tu. Aku terus diminta masuk labour room untuk di check oleh bidan. Dan sangat scary bila bidan kata bukaan dah 3 cm. Boleh masuk wad terus... Haaaaa???????? Serius tak jangka.. Nasib aku bawa semua keperluan aku nak bermalam kat hospital.

Aku pun masuk wad. Nurse terus bekalkan air milo dan biskut supaya aku ada energy untuk proses kelahiran. Selain tu aku dibekalkan air selusuh. Haaa ni yang tak tahan. Kalau hospital lain, nurse marah kalau patient bawa atau minum air selusuh. Tapi hospital ni siap bekalkan lagi. Tapi aku pun dah bawa air selusuh sendiri, nenek suami yang buatkan. Jadi aku minum sikit-sikit sebab aku risau terus terberanak pula. Hihi.. Masa masuk wad tu, tak adalah sakit memanjang. Aku borak-borak dengan suami sambil paksa diri makan biskut. Tapi menjelang 5 pagi, sakit perut dah mula kerap..

Dalam pukul 5.30 aku masuk semula labour room. Bukaan dah 8cm. Gila cuak. Sambil tu perut aku mula dipasang dengan CTG a.k.a Cardiotocography (dah rupa tali pinggang) untuk tengok tahap sakit/contraction aku dan degupan jantung bayi. Gila tak selesa. Masa ni baru aku rasa betul-betul sakit dan tak boleh nak senyum. Tapi sakitnya berkala. Selang seminit, reda. Masa reda tu, subuh dah dekat. Doc tanya nak beranak sekarang ke nak tunggu azan?? Huaaaaaaaaaaaaa...Tengah kritikal ni boleh pulak die nak kita pilih-pilih. Ikutkan hati nak beranak terus. Tapi bidan kata, baik doc sembahyang dahulu.. So mereka suggest lepaskan waktu subuh dulu. Maka aku tak ada pilihan. Walaupun rasa nak terjun katil, aku anggukkan juga untuk sembahyang hormat waktu. Nurse datang bawa sebesen air untuk aku wudu'. Aku wudu' dan solat hormat waktu atas katil tu. Lepas je solat, menggelepar balik menahan sakit berkala tu..

Menjelang pukul 7, bukaan pun dah 9/10cm. Semakin scary. Suami aku dipanggil teman aku. Awal-awal lagi aku dah kata pada doc yang suami aku  tak nak masuk labour room sekali sebab takut pitam. Tapi doc panggil juga temankan. Suami aku tiada pilihan. Aku? Mestila suka, suami teman..;)
Masa ni Aircond pun tak rasa dah. Aku minta suami aku balik ke wad ambilkan kipas kertas dalam handbeg aku..(sempat lagi tu). Suami tolong kipaskan sepanjang proses melahirkan anak yang bermula jam 7 pagi. Sepanjang proses tu, semua bagi kata semangat terutama nurse dan bidan. Bidan banyak bantu tolak bahagian perut. Dan finally aku terus kepanasan sebab suami aku kipas dirinya sendiri.. What The FisHHHH!!! haha.. Apapun syukur sangat, tepat 7.25 pagi 01 Feb 2014 (Hari Wilayah), aku selamat lahirkan baby boy seberat 2.5 kg..

Tapi aku sangat pelik. Kenapa baby aku hitam sangat???? Cuakkk.. Rupanya baby hampir lemas. Bukan hitam tapi biru!! Baby terus masuk ventilator (kalau tak silap nama alat tu) untuk bantuan pernafasan. Nurse kata aku salah teknik teran. Baby keluar masuk banyak kali..Aduhaiii..;( Mana nak tau teknik yang betul kan. Kalau tahu pun, bila dah sakit macam tu, confirm tak berteknik dah!!!

Dalam pukul 8 lebih aku masuk wad semula....Terima kasih Doc, Nurse, Bidan dan suami yang banyak bagi kata semangat.. Apa yang indah masa proses bersalin ni, doc dan bidan banyak bantu dalam pembangunan rohani aku.. Mereka mengaji dan galakkan aku mengamalkan surah Nabi Yunus!! dan di labour room serta wad aku, ada ayat-ayat ini digantung.. Dan selama menahan sakit tu lah  aku baca berulang kali. Kalau depa tak gantung, agaknya mesti aku boleh lupa ayat-ayat ni..Sebab cuak dah menguasai diri.. 



Antara yang menenangkan hati bila berada dalam wad dan labour room..


Malam kedua di wad bersalin. 

Petangnya kami 3 beranak dilawati oleh mak ayah dan keluarga mertuaku. Heaven gila sebab kami-kami je yang conquer hospital Tak ada patient dan pelawat lain. Macam hospital sendiri la nampaknya. ;-) Esoknya aku dibenarkan balik..Yeayyy!! 

Alhamdulillah, Segala puji bagi Allah yang telah memudahkan segala proses melahirkan zuriat ke dunia. In shaa Allah lepas ni nak story pengalaman berpantang. Setiap orang ada ujian dan bahagian masing-masing. Proses mengandung aku sedikit sulit terutama bab-bab makan. Tapi tak sesulit orang lain. Proses kelahiran juga Alhamdulillah, dikira mudah. Tapi cabaran utama aku adalah ketika berpantang..

Nanti aku continue..In shaa Allah..

Saturday, April 19, 2014

TriMesTer KeTiGa

Assalamualaikum..


La ni nak buka story tentang pengalaman aku di trimester ketiga pula. Sebenarnya entry sebelum ni pon dah termasuk sikit pasal trimester ke-3 ni (masa 7 bulan). Tak apa la eh..;) Carca merba sudah!

Masa di fasa-fasa akhir ni aku banyak tidur dan berhibernasi. :p Biasalah kandungan makin besar dan agak cepat penat. Kebetulan cuti sekolah. Memang heaven! Walaupun kerja sekolah banyak, tapi tidur lagi banyak. hikhik. Janganlah anak aku ikut!(^^,) 

Masalah kesihatan biasalah. Tahap suam-suam kuku, tak berapa nak sihat. Perut selalu memulas, diarrhea, tak lalu makan dan ada sekali tu tak boleh bangun pagi. Pinggul cramp! 

Check up di hospital DBM Batu Caves diteruskan. Cuma masa ni doktor agak ragu-ragu samada aku boleh bersalin secara normal atau tidak. Ketinggian aku kan suam-suam kuku juga, so doc risau bukaan pelvis tidak memberangsangkan kalau saiz baby besar.  Kebetulan hospital ni tak ada pakar lagi untuk bersalin secara caeser (bermula 2014). Pakar nya dah berpaling tadah kot. hihi. Tak tahulah kenapa kan, tapi hospital ni boleh deliver secara normal sahaja. Haaaaa, risau tahap dewa masa ni. Dibuatnya masa nak bersalin tu tak boleh normal,depa pula tak ada pakar nak caeser, dah kena refer aku ke hospital lain. Kan haru tu!!! 

Cukup 8 bulan je, berat baby dalam 2.6kg kalau tak silap. (Dari scan berat baby boleh ada selisih sekitar 15% kalau tak silap aku. So baby boleh lebih 15% berat dari 2.6kg atau 15% kurang berat dari 2.6kg tu - kata doc la) Sedangkan ada lagi sebulan lebih kalau ikut due date aku, dan doc sangat risau kalau baby boleh gain weight sampai melebihi 3.0 kg dalam masa sebulan lagi ni. Sebab risau aku tak boleh deliver. So doc kata doala banyak-banyak supaya aku deliver lebih awal dari date. Maksudnya cukup je 36weeks boleh bersalin dah, so baby tak capai 3.0kg. 

Aku punyalah scary, worry, lorry dan sebagainya. Maka hati dah rasa nak searching hospital lain yang ada Pakar untuk sambut baby secara normal mahupun caeser. Aku tak nak ada masalah masa nak bersalin nanti. Better aku take action lebih awal since aku dah tahu kat DBM tak boleh caeser. Nanti depa refer aku ke hospital lain saat-saat akhir. Dah kena naik ambulans. Aku tak nak naik ambulans..huahuahua..So suami aku call Gombak Medical Centre. Cuma tak adalah confirm lagi, servey dulu sebagai back up untuk DBM hospital ni..

Masa ni aku dah mula kerja (Januari 2014). Punyalah sepenuh tenaga aku kerah untuk mengajar dan manage segala kerja di awal tahun. Memang lesu dengan tengah sarat nya ni. Selera makan semakin hilang. Tak tahu lah kenapa.;( (Tapi memang dari awal preggy tak ada selera makan pun!) Akhir januari doc kata kandungan dah cukup matang untuk dilahirkan walaupun due aku 18/2/14. Tapi nak buat macam mana, tanda-tanda nak bersalin pon tak ada lagi ni..So doc harap aku boleh bersalin sebelum 3 Feb 14 demi bersalin secara normal. Doc kata dia teka aku akan bersalin awal dan dia akan berdoa untuk itu..Wahhh.!!!.Padahal aku doa supaya bersalin area due date aku sebab banyak kerja kat sekolah yang tak settle..heeeee..Apapun aku masih check up di DBM. Suami kata kena yakin boleh deliver secara normal.. So moh la ikut cakap suami walau hati macam dipulas-pulas risaunya. 

......................

Kat sekolah memang banyak berjalan, naik turun tangga dan sebagainya. Weekend pula aku berjalan dengan suami. Maka aku mula rasa aku akan bersalin lebih awal, macam yang doc harapkan. Eh, doc pula harap aku bersalin awal??  ;-) Masa di akhir-akhir fasa ni aku lengkapkan keperluan baby dan keperluan aku untuk berpantang nanti.

Antaranya :

Beli lagi tilam baby.


Beli lagi pakaian baby, botol susu, bedung, barut, dan tilam/toto mamamommy.


Haaa, yang ni set berpantang tanamera. Aku order online, hasil bacaan dari pa&ma dan suggestion dari kawan. Ada 11 benda dalam kotak ni termasuk bengkung (best), pilis, param, minyak herba, minyak kelapa dara, herbal tea, air lavender, dan lain-lain. 





Nursing pillow dan breast pump. Breast pump ni lah yang paling banyak menyumbang rasa keliru dan pening pada aku dan suami. Tak tahu nak beli brand apa. Ada yang suggest medela, spectra, avent, bean dll. Tapi promoter kat sogo kata dah beranak baru beli sebab takut susu tak ada. huaaa.. poning den. Maka suami kata beli dulu yang nampak sesuai untuk back up. Kami pilih brand nuk. Dari German. 



................................................

Seminggu lagi nak cuti Chinese New Year. Aku makin lesu. Sebab tak makan. Kesian baby tapi nak buat macam mana, perut dan tekak bertindak kejam. Kalau paksa makan, lepas tu muntah pun ok lagi. At least, ada benda masuk perut..Masalahnya, makan pun tak ada nafsu. ;( Dan ada ketika aku berjalan kat sekolah, tiba-tiba pinggul cramp. Seminit sekali, sampai aku tak boleh jalan. Dah terpaksa cover depan student konon nak jawab fon bagai. Padahal sakit yang amat. Tapi alhamdulillah, still boleh drive balik dan keadaan tu tak berlarutan. Dan aku dapat rasa akan bersalin dalam cuti CNY ni, maka aku bawa banyak kerja sekolah ke rumah. Nak settle secepat mungkin dan hantar semula ke sekolah masa cuti tu..Punyalah gila!

Masa cuti, kerja sekolah tak jalan. Penat je bawa balik buku bagai. Aku hanya duduk rumah tidur dan berehat. Kerja tak berusik. Sampailah malam 31 Januari. Aku dah rasa lain macam. Maka bermulalah episod contraction dan admitted ke hospital..


Tamat trimester ketiga. 

Wednesday, April 9, 2014

TriMesTer KeDua (2) - GeNdEr & HoSpiTaL BeRSaLin

Assalamualaikum..

Masih di Trimester kedua ..dan kali ni nak fokus kepada topik gender dan hospital bersalin..;p

Masa fasa ni lah, baru terdetik berkaitan gender baby. Masa trimester pertama tak fikir sangat sebab sibuk melawan alahan dan fokus pada kesihatan diri dan baby. Kalau ikutkan anak sulung ni, biasanya ibu bapa tak kisah samada dianugerahkan anak lelaki atau anak perempuan. Macam tu juga aku dan suami. Mana-mana pun boleh dan kami terima dengan senang hati. Cuma, selaku manusia biasa, hati tu ada juga keinginan. Kebetulan aku dan suami sama!! Kami prefer anak sulung lelaki. Kenapa?? Ada beberapa sebab yang kami fikirkan.Tapi tu cuma pandangan kami. Andai diberi anak perempuan, kami tetap teruja dan bersyukur..;)

Bila pergi klinik untuk scan ketika bulan ke-4, masih tak nampak jantina. Masuk bulan ke-5, doktor kata nampak macam anak lelaki. Teruja!! Cuma scan 2D ni tak tahulah 100% accurate atau tak. Dalam hati masih ada keraguan. Banyak je kes yang berlaku, bila scan jantina lain, bila deliver jantina lain. hihi. Pakaian baby dah terbeli opposite color. ;)

Scan bulan ke-6, gender dah tak nampak. Baby kepit kata doktor. Walaupun macam tu,  aku yakin gila dalam kandungan ni baby boy. Alasan kuatnya aku rasa agak malas sepanjang preggy, agak selekeh dan tak gemar berhias, baju pun tak match dah dengan tudung, slumber je pucat-pucat muka ke mana-mana dan paling penting tak ada rasa nak shopping handbeg dan kasut... Siap suami offer dan aku tolak??? Haaaa..nampak tak permainannya kat situ...(^^,)

Scan seterusnya di Klinik Kerajaan pula. Selalu Doc Kerajaan scan tak sebut pon pasal gender, tapi mungkin kali ni nampak jelas. Doc terus kata ini baby boy..So bertambah yakinlah aku.. ;) Tapi dalam keyakinan tu, terasa gedik nak scan 4D pula. Tapi masa tu kandungan dah 7 bulan ++. Kebanyakan klinik tak boleh buat directly, nak kena appoinment dulu. Aku pula main serbu je. Dah tu kandungan dah besar. Susah sikit nak buat 4D. Better nak scan 4D masa kandungan dalam awal 6 bulan sebab baby dah fully develope tapi tak begitu besar saiznya, senang nak intai. Kalau dah 7/8 bulan, baby dah besar dan banyak lipat tangan, kepit kaki dan bersujud. jadi susah nak tengok kata doc. Tapi ada aku kisah?? Aku nak jugak.!!! Maka serata klinik kami telefon dan ketemulah kami dengan Klinik Famili di Wangsa Maju. Boleh walk in & scan. Tu yang best!

Apa yang penting, aku nak tengok baby ni sempurna tumbesarannya, cukup anggota dan yang menjadi kerisauan para ibu bapa, adalah isu sumbing. Itu kata doc. Aku tak terfikir pun mula-mula tapi bila doc cakap, baru aku realize benda ni dan bersyukur tergerak hati nak scan 4D. Melalui scan 4D je boleh detect perkara-perkara macam tu. Alhamdulillah, dari scan 4D tu, setakat yang aku faham melalui gambar dan penerangan doc, baby berada dalam keadaan baik.



Haaa, nampak tak hidung, mulut dan matanya? hiiii.. Ini gambar scan struktur kepala baby dari sebelah kanan kalau tak silap.
Yang lain-lain tak berapa clear sebab baby dah besar.  mata kiri dah ditutup dek tangan baby bagai. Kaki dah berlipat. So lain kali nak scan 4D, kena lebih awal.. ;p
...................

Dan masa fasa ini juga, aku mula searching klinik/hospital bersalin..Sambil google, sambil baca pengalaman orang bersalin. Huuu, semakin scary..!!So antara hospital yang aku servey dan baca komen patient adalah hospital-hospital ni:

-Hospital Az-Zahra Bangi
-Hospital An-Nur Bangi
-Gombak Medical Centre
-Hospital Putrajaya
-Hospital Selayang
-Pusrawi
-Hospital sungai Buloh
-Putra Medical Centre

Secara jujurnya aku prefer hospital swasta. Bukan kerana ringgit yang menggunung atau apa-apa.. Tapi sebab aku ni penakut. So untuk orang penakut macam aku, sesuailah hospital swasta yang akan treat patient lebih berfocus. Dan mengikut suami aku, beliau pun prefer hospital swasta. Beliau memahami isteri beliau yang bermasalah ni. Jadi baik ke hospital yang boleh pilih doktor. Afdalnya doktor perempuan lah kan. Kalau boleh tak nak doktor, nurse atau bidan lelaki.. Kalau bolehlah!!! Kami usaha sahaja. Harapan diserah pada Allah yang menentukan..Pemandu ambulan lelaki tak apa.. (^^,)

Mulanya kami pilih Hospital Az-Zahra Bangi. Tapi faktor jarak yang dimomok-momokkan oleh kawan-kawan dan orang terdekat, aku jadi tawar hati. Kata mereka, jauh sangat lah, terberanak tepi jalan lah, terberanak dalam keretalah, jammed lah..huaaaaa...Maka, aku minta pandangan doktor klinik aku di Sungai Buloh tu. Beliau akan referkan aku ke Putra Medical Centre atau Pusrawi.. Lebih dekat katanya. Tapi aku dan suami macam tak ada hati pula. Tak ingat sebabnya kenapa.

So suami terus searching. Kena cepat bertindak sebab nak booking bersalin di satu-satu hospital swasta kena check up sekurang-kurangnya 2 kali sebelum bersalin di situ. Jadi  aku dah sepatutnya check up di Hospital Bersalin untuk kandungan 7/8 bulan tu. Entah macam mana, suami tertarik dengan Klinik Penawar dan Dewan Bersalin Muslimah di Bandar Sunway, Batu Caves. Aku memang tak tahu, aku serah pada suami je since tak pernah dengar kewujudan hospital ni dan tak ada dalam list aku. So kami pergi ke hospital ni..

Pertama kali datang, hati dah agak tenteram. Rasa aman damai sebab sangat tenang kawasannya dengan ada pula nurse yang ramah. Masa kali pertama datang, nurse dah bawa kami explore wad bersalin dan labour room. Kami diberi pilihan doktor. Maka finally kami decide untuk booking bersalin di sini dan memilih Doktor Laili..;)

Minggu depannya, aku mulakan check up pertama di hospital ni.. Pertama kali bertemu Doktor Laili. Agak tenang sebab doc ni agak islamik. Beliau bagi aku panduan perbanyakkan susu dan mudah bersalin dari ayat-ayat al-Quran dan siap mengaji untuk aku sambil scan perut. Unik kan?? Gila terkesima lah aku masa tu.  Agak shy-shy cat juga. ;p

So ni kad mengandung yang aku buka di hospital ni. Bak kata mak aku, berapa punya banyak buku mengandung daaaaa aku ada. Punyalah carca merba. hihi.





Sekeping je..warna biru..;)

Dan dengan rasminya aku dah tak check up di Klinik Keluarga Sg, Buloh since dah 7 bulan. Tapi check up di klinik kerajaan masih aku teruskan..

Tamat Trimester Kedua. ;p

........................

Wednesday, April 2, 2014

TriMesTer KeDua (1)**

Assalamualaikum..

Pengalaman preggy :

Tamat trimester pertama, aku pun dengan lega melangkah ke fasa seterusnya iaitu trimester kedua. Alhamdulillah kesihatan semakin baik. Masa ni baru aku cari semula susu anmum aku yang terbiar sepi tu. Setiap malam aku cuba juga untuk minum 1 gelas. Usaha tangga kejayaan. ;) Aku risau trimester ketiga nanti gigi aku boleh hilang pula sebatang dua kalau langsung tak ada khasiat kalsium dari susu..huhu...

Trimester kedua ni selera makan dah ok sikit walaupun agak selektif. Cuma selepas 3 jam makan, perut cepat lapar. So kena makan banyak kali sebab kuantiti makanan yang aku ambil setiap kali makan adalah sangat sikit.. So tak boleh tampung hingga melebihi 4 jam. Kejap-kejap lapar. Kadang-kadang sampai stress sebab perut kemain lapar tapi selera tak berapa nak ada sebenarnya. Balik-balik kunyah biskut Hup Seng.. Kiranya mulut dan perut aku langsung tak boleh bekerjasama..Sobs~

Dan sebab itu, sedikit sebanyak aku confius dengan diri sendiri. Aku still tak macam preggy women yang lain yang selera makan bertambah-tambah bila dah melepasi trimester pertama. Aku?? Masih kurang selera. Suami asyik tanya 'teringin makan apa-apa tak???' Dia sibuk nak carikan atau penuhi keinginan aku. malangnya aku tak teringin apa-apa. Makan je macam biasa malah kuantiti makanan yang diambil langsung tak memberangsangkan. Oleh itu, bila pergi check up, asyikla hb aku low!!! ;( Tapi aku check up di klinik swasta, so biasanya doc tak bising sangat. heeee

Masa kandungan mencecah 5 bulan, member aku sibuk suruh aku buka buku mengandung di Klinik Kerajaan. Aku memang dah buka buku pink tu tapi aku buat di Klinik Swasta. Tapi ramai pula suggest buat dua buku sebab Gov klinic/service biasanya lebih detail. Dah aku jadi serba tak kena. Maka, akhirnya aku ambil keputusan untuk buat juga dua buku. Hurm, bising juga nurse sebab dah nak 6 bulan baru nak buka buku mengandung. Dahla anak sulung, dan ada sejarah keguguran, boleh pula buka buku preggy lambat-lambat. Aku sengih je la sebab kalau buka awal-awal, penat nak pergi check up. Setiap kali check up, ambil masa lebih 2 jam lebih pula tu..huuu..So better buka lewat sikit. (^^,) kepalahotakkaulahkan!!

Ni buku/kad preggy yang aku buka di Klinik Keluarga Sungai Buloh. Sekeping je. Cool gile.


Yang ni buku preggy yang aku buka di Klinik Kesihatan Kampung Kenanga Rawang. Tebal dan sangat bagus! Baru boleh dipanggil buku..;p


Maka sejak kandungan 5 bulan aku check up sebanyak dua kali sebulan. Punyalah banyak masa!!!



Swasta :

-Aku pergi biasanya seminggu sebelum aku check di klinik kerajaan.
-Scan setiap bulan & biasanya Doc terang secara detail perihal baby.
- Kandungan 5 bulan, dah nampak gender baby.
-Berat naik agak banyak masa bulan ke-5 tapi doc kata ok.;)

Kerajaan :
-Aku pergi mengikut tarikh yang diberi.
-Scan ikut bulan yang mereka tetapkan 
-Gender baby aku tahu masa bulan ke-6
-Berat naik, nurse agak bising. Takut kena minum air gula pula. Even tak ada sejarah diabetes dalam keluarga, tapi kenaikan berat secara mendadak boleh beri diabetes masa preggy. Nasib sampai beranak pun, tak kena minum. Aku try control kenaikan berat badan bila bulan-bulan seterusnya.
-Hb low, bising jugak. Aku naik turun klinik ambil darah. (T_T)

...............................

Masa bulan ke 6, semua baju nak pergi kerja dah tak berapa nak selesa. Haaa, time to shopping telah tiba. Hihihi.. So aku ke Mid Valley dengan hubby. Punyalah payah nak cari yang selesa di mata dan di badan. Banyak butik aku masuk macam Modern Mom, Mother Club etc. Tapi aku dapat sepasang dua je masa tu sebab banyak yang sleeveless dan kain getah/jarang/melekap. Tak berapa nak minat.. Dah tu takkan baru 6 bulan nak pakai maxi dah kot. Huaisssshh tak adala..;) 

Kriteria utama pemilihan pakaian: Nampak cool dan tak macam preggy. Ada?? Hehe. Masa ni perut tak la besar sangat tapi memang baju biasa tak muatla, sakit kat pinggang kalau pakai jugak..;( 

Hasil tangkapan..;-) 
..................

Masuk bulan ke-7, aku dan suami mula shopping keperluan baby pula. Bab-bab shopping ni laju aje ye..;p
Nurse pun dah mula suruh sediakan keperluan baby dalam kereta. Kena bawa ke mana-mana. Sebab possible je nak beranak bulan ni..Huuu scary.  Mulanya aku ke Jusco. Punyalah blurr..Tak tahu nak capai apa. Tengok dan termenung je. Semua input yang dibaca dalam Majalah Pa&Ma pun hilang entah ke mana. Sampai suami kata balik je lah, shopping semula kemudian. Tapi dah alang-alang sampai, aku grab juga apa yang aku rasa patut. Lama jugak menelek barang baby sebab tak pernah terfikir nak shopping barang baby.. Selalu shopping handbag dan kasut je.. Heeeee


Keperluan baby fasa 1
*pakaian, tilam, getah, kelambu, baby wipes, pampers, cotton bud, set mandian, napkin, kain bedung, tuala. 
 ****Nanti aku continue, trimester kedua ni banyak sikit cerita, Hihi

Monday, March 3, 2014

TriMeSTer PeRTama**

Assalamualaikum..

Sementara masih dalam ingatan, aku nak coretkan kenangan preggy di trimester pertama..

Bagi aku mudah je nak detect aku preggy..Sebab aku ada experience preggy dan keguguran sebelum ni..

Pertama : Aku akan buat benda pelik. (Contoh : niat nak buat breakfast, tapi boleh pula masuk  toilet pergi gosok gigi..sobs~ petanda utama..hiiii)
Kedua : Husband aku akan demam mengejut dan demamnya lambat kebah..

So, pertengahan tahun lepas bila berlaku 2 perkara ni, tak perlu fikir panjang. Pergi guardian ke watson beli pregnancy test kit. Mudah! Memang 2 jalur.. mulanya tak clear tapi hati sendiri mesti boleh rasa kan..So confirm! 

Maka bermulalah episod alahan trimester pertama..

Antaranya :
1- Gastrik serang semula
2- Loya dan kembung perut
3- Masa bulan puasa langsung tiada selera makan. Bersahur dan berbuka puasa hanya dengan cucur bilis (3 ketul) atau lempeng dan buah-buahan. Serius tak ada tenaga dan tak mampu berpuasa..;(
4- Tak gemar ayam dan nasi. (Tapi sebenar-benarnya, aku jadi tak gemar makan. Haaa, pelik gile. Selalu aku la juara jalan-jalan cari makan!!)

Tapi alhamdulillah tak ada pula muntah-muntah atau mengidam apa-apa. Daging rusa ke landak ke..syukur sangat.. sebab selera makan memang ke laut..:-(

Masa-masa ni banyak kali juga aku keluar masuk klinik sebab tak tahu aku ni alahan preggy atau gastrik teruk. Doktor pon confius. huuu.. Aku makan juga ubat gastrik dan siap pergi berurut lagi.. Masa aku gugur sebelum ni aku tak pergi berurut pun, so dah preggy semula baru nak berurut..gila kental dan slumber berurut masa mengandung!!~  

Dan masa trimester pertama ni gigi mula sakit..biasalah aku tak minum susu.. dah tentu baby nak grow perlu kalsium. Maka masa ni lah kelam kabut belajar minum susu. Gigih juga pergi jusco cari anmum yang mango flavour  sebab sesuai untuk preggy women yang loya.. sekali minum terasa juara dunia sebab berjaya habiskan 1 gelas.. Tapi selepas tu, tiada lagi percubaan minum susu.. Susu terbiar sepi.. :'(

Yang peliknya bila kerja, aku berjaya control segala kelemahan dan ketidaklaratan dengan agak baik (Even tak ada energy sebab tak makan. Body pon dah lose weight around 5kg).. Tu suami suruh pergi kerja. Sebab kat sekolah tetap jadi superwoman. Hihi. Sampai rumah terlentang melepek dan tak bermaya..:'(
Sebulan lebih juga aku macam mayat hidup kat rumah.. Tapi aku tetap pergi kerja.. No MC, no cuti!! Dan yang pasti tak ada siapa dapat detect aku preggy dan sedang melawan segala alahan. *sebab depan orang/student/kawan, aku tetap cool** heh!Suami pun duk urus diri sendiri. Hari-hari ke Bazar masa bulan puasa. Aku tak masuk dapur langsung dah...

Masuk je syawal, alahan beransur hilang.. lega.. Masa ni ada selera makan semula walau tak la seselera masa tak preggy. But at least ada rasa nak makan nasi..malangnya makan campur-campur, diarrhea la pula pada raya ke 2 dan ke 7 sampai rasa nak boikot open house..huuuu.. So terpaksa jaga makan..Habis syawal baru berat badan naik 1 kg. Huuu..

Masa kandungan 3 bulan, aku dan suami mula searching klinik yang bagus untuk check up tiap bulan. Maka kami memilih klinik keluarga di Sg. Buloh. Alhamdulillah, doktor perempuan yang sangat lembut dan memahami. Doktor Nik namanya.. Kali pertama pergi check kandungan, aku terus buka buku preggy di klinik ni.. 

 Tamat cabaran trimester pertama..fuhhhh..

Apapun sangat bersyukur sebab preggy woman yang lain dan even kawan-kawan aku pon ada yang sampai warded sebab muntah-muntah dan dehydrate. Aku tak sampai macam tu..Alahan biasa walau pun aku rasa nak tempuh tu dah separuh nanar.. sobs~

Sambung kemudian ye..
Sekian.. 

Thursday, February 27, 2014

2014 ~ PerMaTa HaTi

Assalamualaikum..

Alhamdulillah..atas segala nikmat kurniaan Allah.. Alhamdulillah kerana aku masih bernafas walau kadang kala terasa nyawa semakin tiba ke penghujungnya..;-(

******

1 februari 2014 (Hari Wilayah) aku selamat melahirkan seorang bayi lelaki di DBM Hospital Sunway Batu Caves Gombak. Hanya Allah yang tahu segala rasa dalam hati.. 1001 rasa, tambah-tambah lagi baby keluar lebih awal dari due date. (Due date swasta pada 11 feb dan due date gov pada 18 feb )

Kalau ikut pengalaman mengandung, bersalin dan berpantang, banyak betul suka duka dan perkongsian yang aku nak titipkan. Kisah pelik, kelakar, suka, duka dan banyak lagi. Tapi biasalah, masa sangat-sangat terhad. In shaa Allah, akan aku kongsikan/tuliskan di ruangan blog ni sebagai kenangan hakiki aku, suami dan anak.(^^,)

Nama diberi oleh ayahdaddy : Hasrizal Bin Abu Zar
Usia : 1 hari. 




Usia : 26 hari

Sekian. 

Sunday, January 5, 2014

GiLa KeRjA~

Assalamualaikum..

Sudah 2 hari bermulanya sesi persekolahan 2014. Alhamdulillah, tak ada pula dalam kalangan pelajar aku yang tersepit di kerusi. (^^,)

Apapun stamina aku agak kurang tahun ni.. Awal-awal tahun dah kurang energy. Tapi tu la, kalau tiba je masa kerja, mesti tak ingat dunia. Jadual kerja tahun ni plak agak pack susunannya. Maka 4/5 masa aku mengajar berterusan. Berdiri dengan megah dan melontar suara menembusi 45 telinga setiap kelas. Ramai suggest supaya aku duduk dan tak perlu kawal kelas sangat since kelas-kelas yang aku dapat tahun ni kelas-kelas peringkat cemerlang. Tapi entahlah tak ada kepuasan mengajar sebegitu. Maka, atas kedegilan sendiri, balik rumah semalam baru perasan kedua-dua kaki dah mula bengkak. Hilang sudah buku lali. Insafff! ;(

Hari ni cuti. Suami tak ada di rumah untuk berjuang demi peperiksaan akhir sem ini. Aku ambil masa untuk berehat sepenuhnya. Alhamdulillah buku lali dah menunjukkan rupa walau sedikit dan tak seperti sebelum ini..Tapi minggu depan sekolah hingga sabtu. Risau bengkak semula..(T_T)

Risau yang amat sangat dan gusar yang bukan sedikit memikirkan tahap kesihatan akhir-akhir ini. Mohon dipermudahkan segalanya.. Aminnn..

Sekian.

Wednesday, January 1, 2014

EnTry PaNjaNg BerJela-Jela DeMi 2014!

Assalamualaikum..

Selamat datang 2014 dan selamat pergi 2013 yang takkan pernah kembali..

Macam biasa, di sinilah tempat paling afdal untuk pena menari riang. (Pena ke keyboard??) Nak tulis panjang-panjang malam ni sebelum sekolah buka dan tiada peluang menulis dengan tenang lagi di sini..

Hei, tahun 2014 ni aku akan menginjak ke usia 27tahun!! Sangat teruja. Dari dulu aku suka dan sangat tak sabar untuk ke angka ini dan angka-angka seterusnya demi kematangan dan kestabilan hidup! Tak takut tua??? Ramai takut hari tua sedangkan mati itu tak semestinya pada usia tua. Jadi jalani dengan tabah dan bersangka baik padaNya. Mudah-mudahan... Kepada pemilik nyawaku, Engkau lebih tahu segala-galanya. (T_T) ***Siapa tak takut mati bila memikirkan amalan yang seciput itu!!!****

Tukar topik sebelum lebih emo!

Masa zaman remaja remaji dulu, aku target untuk kahwin pada 2014 a.k.a umur 27tahun. Sebab alasan klisenya nak kerja dulu, nak kaya dulu, nak berbakti pada mak ayah dulu, nak beli helikopter dulu dll. Tapi kewujudan boyfriend yang targetnya untuk kahwin pada usia 19 tahun amat memenatkan. Makanya, hubungan lintang pukang sebab misi dan visi tak pernah sepadan. Dan dengan ketentuanNya, umur 23 tahun ,masjid dibina atas perbincangan bersama. Alhamdulillah. 
Maka, tak jadi kahwin pada 2014, dah kahwin dulu nampaknya. Jadi azam kahwin tukar ke azam menjadi ibu pada 2014.. ;-)

Peristiwa 2013

Agak tak best

1. Awal tahun 2013 aku alami keguguran. Kalau tak gugur, aku dah bersalin bulan 10 lepas. Tapi awallah dari target. Jadi mommy umur 26 tahun (Tak ada hal pun actually). Tapi rezeki tak panjang. Dan mungkin salah aku juga, masa preggy tu aku dan suami memang tengah busy gila. Beliau tengah kursus bola untuk dapat lesen C dan aku tengah busy berkenaan hoki dan olahraga di sekolah. Asid folic yang doktor bagi pun terbiar sepi. Macam lupa dan alpa. Gila!!! Ada yang merajuk agaknya dalam perut ni. Lepas gugur, barulah rasa kembali ke realiti. Hidup bukan untuk kerja sahaja. Keluarga perlu dibina. Maka bermulalah episod sedar diri dan sedar plan asal. 

2. First time dalam hidup aku buat laporan polis. Aku dikejar mamat india lepas balik kerja kerana beliau hampir excident sebab mengelak kereta aku. Padahal beliau tak cedera, motor beliau sihat sejahtera. Tapi beliau follow aku & arah aku berhenti di tepi jalan. Since dia sihat walafiat dari mata aku, aku tak berhentikan kereta kerana banyak sangat dah cerita tak enak kalau kita seorang memandu dan ditahan lelaki-lelaki seperti ini. Kalau dia tak cederakan kita, dah tentu kita di pau nya. Maka aku terus ke Balai Polis. Beliau follow sampai pekan rawang tapi finally hilang. Alhamdulillah, aku ok walau agak trauma dalam seminggu dua tu..

Agak best

1. Alhamdulillah, kembali preggy dan dijangka bersalin pada 2014 ini. Jika anak ini dapat dideliver dengan selamat dengan izinNya, maka ternyata perancangan aku kali ini selaras dengan perancanganNya untuk memiliki cahaya mata pada usia 27tahun. Mohon doa kawan-kawan agar segalanya dipermudahkan. Amin...

2. Suami sambung belajar. Yeayy! akhirnya. Semoga beliau dapat tamatkan pengajian pada masa yang sepatutnya dengan gemilang. Aminnn..

3. Result Sains PMR 2013 menunjukkan peningkatan. Mana tak excited, majority kelas tingkatan 3 aku yang ajar. Sangat nervous tambah-tambah kata pentadbir, kena tingkatkan % sebab ini PMR terakhir. Aku dah la guru baru kat sekolah ni. Maka, hiruk pikuk hidup nak adapt dengan students. Tapi alhamdulillah, dua subjek yang menunjukkan peningkatan adalah pendidikan agama islam dan sains. Gila lega!!

4. Pastinya percutian bersama suami walau hanya ke Ipoh dan Taiping. Nak buat macam mana, nak ke Sabah terpaksa dibatalkan sebab tak boleh naik flight. Itu pasallah ke perak sahaja. Tak larat jalan. hiiiii. Apapun, complete dah lawatan aku ke seluruh negeri di Semenanjung Malaysia dalam 3 tahun. 

Rasanya itu sahaja pahit manis 2013 yang utama dan diingati..

Harapan 2014

1. Harapnya dapat deliver baby dengan sejahtera, sempurna dan dipermudahkan dari segenap aspek. Nervous yang bukan sedikit. Berkejar-kejar buat planning kerja masa cuti sekolah ni since nak cuti panjang nanti. 90 hari ok. hihi..;) In shaa Allah, lepas bersalin kalau ada kerajinan, aku akan share kan pengalaman preggy dan bersalin.. Semoga panjang umur dalam jihad itu nanti..tsk..tsk..tsk

2. Tahun ni jadual mengajar agak berbeza. Tahun 2013 hanya mengajar Sains Ting. 3 dan 4. Tapi tahun ni mengajar Sains, Kimia dan B/Inggeris. Semoga dapat hadap dengan cemerlang dan terbilang..

3. Selebihnya seperti biasa, dan macam orang lain juga aku harap aku dapat menjadi insan yang lebih baik dari yang lepas-lepas, terutama buat pandangan pemilik nyawaku.. Juga buat semua insan tersayang disekeliling aku. Moga tak ada permusuhan dan yang ada hanya kesejahteraan dalam ukhuwah dan sillaturrahim..

4. Berjaya hendaknya dalam semua lapangan dan dipermudahkan setiap kesulitan. Dibantu menghadapi dugaan dan tabah serta kuat menerima apa sahaja yang ditakdirkan. Aminnnn

Semoga panjang umur dalam kesihatan yang baik dan rezeki yang luas lagi berkat.. Amin..Amin..Aminnn...

Haaaa...panjang kan coretan kali ni????? 

Sekian!